Nuffnang Ads

Wednesday, July 23, 2014

Bunga-bunga Cinta


Tak pernah terlintas di benakku
Saat pertama kita bertemu
Sesuatu yang indah tumbuh dalam gundah
Harum dan merekah

Tulus hatimu buka mataku
Tegar jiwamu hapus raguku
Memboncah di hati harapan dan suci
Menyatukan janji

Bunga-bunga cinta indah bersemi
Diantara harap pinta padanya
Tuhan tautkanlah cinta di hati
Berpadu indah dalam mihrab cinta

Tuesday, July 22, 2014

Something better for us.

I'm not being rejected. But I reject him. Ooppsss.

Kita selalu akan sedih bila kehilangan. Menangis-nangis meratap hiba pilu sayu belaka. Merayu-rayu untuk peluang atau apa saja supaya kehilangan itu takkan berlaku.

Tapi. Biarlah kesedihan itu pada sesuatu yang berbaloi. Air mata itu pada sesuatu yang berguna. Bukan pada sesuatu yang cuma akan membazir duit, masa dan tenaga. Bukan pada sesuatu yang cuma akan merugikan masa depan.

Pernah dengar cerita tentang pelangi? Kau berair mata kerana diberikan hujan di saat kau dambakan panasnya matahari. Tapi terlupa betapa indahnya pelangi yang akan hadir selepas hujan. Mendung dan hujan cuma sekejap tapi warna indah pelangi yang memberikan kehidupan selepasnya itu lebih pasti.

Percayalah pada Dia. Ditarik sesuatu itu berhikmah. Kerana untuk memberikan yang lebih baik.

Hidup baru ini sangat hidup.

Dalam hidup ini andai kita tak mampu berbagi sesuatu. Mungkin kita boleh berbagi rasa. Rasa yang pelbagai cara. Rasa yang bermacam nada.

Sesuatu itu kerana mungkin kita tidak mampu. Hidup juga bukan kerana sesuatu. Bila kau tak mampu kau hanya seperti pakguard Sime Darby yang datang dari Nepal. Tapi bila kau mampu kau umpama Van Diesel yang emsem walaupun botak. Aummm~

Berkongsi aku bukan pada semua. Tapi rasa ini. Di sini. Ku kira hanya berkongsi apa adanya. Yang membaca aku tahu siapa. Kerana aku cuma biasa-biasa. Tak punya lebih hanya apa adanya. Berbagi rasa agar kau lebih mengenali. Siapa aku dulu dan kini.

Orang mungkin tertanya kenapa dan mengapa. Bukan sekali tapi dua kali. Mencari salah itu memang mudah kerana manusia sering lupa bahu sendiri senget sebelah. Dalam sedih yang sesaat cuma, aku sebenarnya mensyukuri setiap apa yang berlaku. Kerana nikmat kebebasan yang disertakan kebahagiaan itu sesuatu yang sudah lama tidak aku miliki. Terlalu lama. Atau mungkin aku sudah lupa apa makna bahagia apa erti gembira.

Sehingga hari ini. Hidup baru ini benar-benar memberikan kehidupan.

Monday, July 21, 2014

Kerana aku pernah gagal.


Petang ini, aku punya rasa untuk mengimbas. Mengenang kembali setiap kesalahan yang pernah aku lakukan. Kesilapan dalam membuat keputusan hidup. Kekhilafan dalam menentukan arah langkah kaki.

Dulu mak abah pernah cakap. Bila nak cari, yang penting solat. Solat itu tiang agama. Bila kenal solat, tahu wajibnya solat, kenal tanggungjawab pada agama insyaAllah aku dan anak akan selamat dunia akhirat.

Semua itu aku pandang sepi. Aku pandang sebelah mata. Atau mungkin aku tak pandang langsung. Aku tak menilai dengan hati. Aku tak memandang agama. Aku tak menjadikan 4 syarat itu sebagai landasan dalam memilih dan mencari.

Mereka kata itu pilihan aku sendiri. Itu yang aku mahu itu yang aku cari. Tapi dalam masa yang sama terlupakah mereka pada takdir? Aku tak pernah punya kuasa untuk menentukan mati dan hidup. Aku tak pernah punya daya untuk menentukan ajal dan jodoh.

Waktu dan peluang yang ada ini seharusnya aku gunakan untuk memperbaiki. Setiap dan segala kekurangan dan kelemahan diri aku perhalusi dan perkuatkan dengan asas yang kukuh. Asas yang menongkatkan setiap kerapuhan agar menjadi kekuatan aku untuk terus hidup.

Hadirlah kau yang akan menjadi imam di setiap solatku. Imam yang mengajar alif ba ta pada anakku. Imam yang mengajar aku tentang pilihan buruk dan baik. Imam yang mendidik aku mendekati syurga menjauhi neraka.

Kerana aku pernah gagal. Cukuplah sekali. 

Aku sudah lupa.

Satu kenyataan yang aku mula sedar. Aku seperti sudah semakin jauh dariMu. Ini yang aku benar-benar takutkan. Kerana aku sudah semakin dekat denganMu saat itu tapi entah kenapa aku diuji semula.

Susahnya aku menduga bilamana waktu itu aku mencariMu. Bila senang, mudahnya aku lupa. Waktu dan tika ini, aku keliru di dalam permainan wayang hidup sendiri.

Allah, kesempitan yang telah dan pernah Kau berikan menjadikan aku seorang manusia yang berpegang pada tetapnya sebuah perjalanan yang Kau aturkan. Kejian dan cemuhan yang aku terima aku kutip dan telan. Bicara mereka bagaikan tiada iman. Siapakah aku untuk menentang ketentuan? Siapakah aku untuk menolak takdir yang ditentukan?

Saat aku terduduk tersungkur, Kau berikan aku kekuatan. Kau hadirkan kasih sayang. Tapi kenapa aku kian jauh dan lupa padaMu?

Aku sudah lupa pada dhuhaMu. Aku sudah lupa pada taubatMu. Aku sudah lupa pada tahajudMu. Aku sudah lupa pada hajatMu. Aku sudah lupa pada istikharahMu.

Aku lupa dengan istighfar. Aku lupa dengan subhanallah. Aku lupa dengan alhamdulillah. Aku lupa dengan hasbunallahu wani'mal wakeel. Aku lupa dengan hasbiyallahu wani'mal wakeel.

Jauh di sudut hati aku menangis sendiri. Allah, andai aku tahu perincian jalan takdir hidupku pasti aku akan menjadi hambaMu yang terbaik. Pasti setiap saat dan udara yang aku hela di atas bumi ini dihiasi penuh dengan namaMu.

Terima kasih sayangs.

Ditikam jemari lain itu ku kira masih mampu ku terima. Kerana itu biasa. Tetapi bila ditikam jemari sendiri itu benar-benar melukakan.

Serasa aku dikhianati. Pertautan yang seharusnya menjadi keutuhan pada satu kehidupan. Yang sepatutnya melambangkan kukuhnya sebuah persaudaraan.

Sumpah aku sudah biasa. Hidup sendiri juga aku selesa. Kerana aku tahu dimana letaknya diri aku di mata mereka. Salah dan silap sentiasa memenuhi ruang mata. Aku tak pernah benar. Aku tak pernah betul.

Allah menjadikan aku sekuat-kuat hambaNya. Melalui perjalanan ini dengan setiap langkah kaki ditusuk duri. Berselisih kaca berpijak paku. Kalau aku berhenti melangkah, mungkin telah lama aku mati. Telah lama aku kalah dengan ujian sendiri.

Kasih sayang yang aku miliki saat ini menghidupkan aku. Bersama Zara, bersamamu. Walaupun aku tahu kau takkan pernah bersama aku di setiap ruang dan waktu, tapi hatimu bersatu dalam setiap detik dan nafas yang berlagu.

Terima kasih Zara. Terima kasih JK.

15/7/2014 dalam sejarah.

Aku takkan lupa pada 15 Julai 2014. Takkan pernah sekali aku lupa. Kemalangan yang aku lalui petang Selasa tu akan aku simpan kejap dalam ingatan.

Pertama kali. Seumur hidup aku.

Dia berikan aku peluang untuk terus bernafas. Ingatan aku serta merta kepada Zara saat kereta berhenti betul-betul di tengah jalan raya.

Ada pengajaran yang aku kira biarlah aku simpan sendiri. Alhamdulillah, itu saja.

Friday, July 11, 2014

Terima kasih.

13 Ramadhan. Dah masuk dua minggu kita berpuasa. Dugaan yang datang kali ni bukan sikit dan bukan kecil. Tapi kegagahan aku untuk menepis tidak dapat disangkal lagi. Gitu~

Berdua dengan Zara itu aku biasa. Demi Allah, kekuatan kali ini mengatasi segalanya. Positif aku rasakan ini sememangnya adalah yang terbaik. Kerana aku lebih happy. Tiada lagi sedih dan air mata.

Untuk meletakkan aku di tempat yang paling bawah sekali itu adalah satu kesilapan besar. Kerana aku tak pernah kalah. Berjuang mempertahankan kebenaran dan kehidupan itu aku rela. Demi sebuah nyawa kecil yang terlalu berharga.

Terima kasih kerana melepaskan. Terima kasih banyak-banyak kerana ini adalah kebebasan yang tersangat bermakna. Yang sangat buat aku lebih bahagia.

Semoga Ramadhan ini memberikan aku dinding kesabaran tinggi yang takkan termusnah walau ditebak dengan senapang gajah. Okbai.

Kalaulah.

Orang kata kalau kita tak kenal maka tak cinta. Tapi kadang-kadang kita tak tahu itu adalah masalah atau hanya ujian yang menduga.

Orang kata jangan mudah membenci pada sesuatu. Kelak takut menjadi cinta. Jangan senang menyerah kalah. Bimbang tersungkur berdarah semula.

Kenal dan ujilah dahulu. Baru kau tahu yang mana intan yang mana kaca. Yang mana memberikan kau cahaya, yang mana memberikan kau luka. Antara dua, ianya tetap menguji jiwa.

Aku pernah berkata TIDAK. Tidak mungkin sesekali. Takkan mungkin. Tapi kuasa Dia lebih mengatasi setiap sesuatu. Mampukah aku untuk menidakkan pada takdir yang telah lama tertulis cuma hanya aku yang tak tahu. Aku baru tahu. 

Kalau bisa aku undurkan masa, banyak yang mahu aku elak. Banyak yang aku mahu tepis. Tapi setiap langkah kaki aku telah dirancang sebaik-baiknya oleh Yang Satu. Daya yang ada tak sekuat mana untuk aku menolak setiap ketentuan. Bila mana TIDAK yang aku pertahankan akhirnya menjadi YA. TIDAK yang aku banggakan selama ini kerana sentiasa menjadi pegangan akhirnya lebur begitu saja.

Langkah ini kadang aku rasa terlalu cepat untuk terus berlari setelah aku jatuh tersungkur untuk kesekian kalinya. Aku perlu merangkak semula. Aku mahu bertatih kembali walaupun letih. Kerana untuk mencari yang mendamaikan jiwa itu aku perlu percaya bahawa itu adalah yang terbaik. Yang terbaik untuk yang terakhir kalinya.

Aku perlu berjalan dengan tenang. Aku perlu melangkah dengan aman. Menghela nafas tanpa ada rasa terburu-buru demi menikmati sebuah kehidupan baru. Kerana aku masih belum pasti tentang sebuah penghujung. Aku masih sangsi pada sebuah kesudahan. Kalaulah.

Friday, July 4, 2014

Selamat berpuasa!

Selamat berpuasa kawan-kawan. Dah seminggu baru nak cakap. Takpe puasa kan sebulan. Semoga ibadah puasa kita diberkati Allah dan berjalan dengan baik dan sempurna.

Aku rasa aku ada gastrik laaa. Ehhh~

Wednesday, July 2, 2014

Indah cintaku

Ini aku tujukan untuk dia. Cuma dia.

Indah Cintaku

Ku ingin kau tahu, ku ingin kau selalu
Dekat denganmu setiap hariku
Sudahkah kau yakin untuk mencintaiku
Ku ingin hanya satu tuk selamanya

Ku tak melihat dari sisi sempurnamu
Tak peduli kelemahanmu
Yang ada aku jatuh cinta karna hatimu

Cintaku tak pernah memandang siapa kamu
Tak pernah menginginkan kamu lebih
Dari apa adanya dirimu selalu

Cintaku terasa sempurna karna hatimu
Selalu menerima kekuranganku
Sungguh indah cintaku

I'm okay.

Terlalu lama aku tinggalkan ruangan ini. Mencari kehidupan yang lebih baik atas permulaan yang menyedihkan. Tapi aku kira kesedihan itu cuma seminit dua. Kerana selebihnya aku sangat gembira.

Allah. Dialah sebaik-baik perancang. Dia lebih Mengetahui apa yang baik untuk aku. Segala apa yang berlaku hari ini semua dengan izinNya. Kun faya kun.

Kita menangis bila kehilangan. Kononnya kita sudah putus harapan. Tiada lagi yang terbaik selain dari apa yang ada. Oh betapa silapnya kita kerana menjadikan apa yang berlaku itu satu tudingan jari pada Dia yang mengizinkan segala sesuatu. Hilangnya sesuatu itu kerana Dia mahu mengganti dan memberikan yang lebih baik bukan?

Positiflah dalam kehidupan. Bila mana kau mengharapkan yang terbaik itu hadir dalam setiap sudut perjalanan. Sabar itu ada ganjaran yang takkan kau tahu nikmat dan hikmahnya. 

Allah, aku hanya punya Zara untuk aku serahkan seluruh kasih sayang yang mengalir dalam setiap inci darah dan nafas yang aku hela. Dialah satu-satunya yang aku ada. Selain dariMu, dialah punca untuk aku terus hidup. 

Hidup aku hanya mahukan kasih sayang. Biarlah kita tak punya harta tapi kasih sayang melimpahi segala ruang yang ada.