Nuffnang Ads

Wednesday, December 18, 2013

Antara cantik dan sempurna.


Ye kadang2 aku cemburu bila tengok org lain yg berfesyen begitu begini. Aku cemburu bila tengok kawan2 bertudung macam tu macam ni. Kadang2 aku rasa macam outdated. Kadang2 rasa diri tak in trend. Dan kadang2 aku fikir 'Eh canteknya pakai macam tu. Eh mcmana nak lilit gitu? Eh kat mana dia beli tudung dan baju macam tu? Eh kalaulah aku banyak duit sume2 tu aku nak beli." Tapi sudahnya aku fikir balik. Apa gunanya aku cantik di mata orang andai aku tak cantik di mata Dia. Apa gunanya aku melawa beria ikut orang sedangkan dalam hati sebenarnya aku lebih selesa biasa2 saja.

Itu caption yang aku tulis masa upload gambar ni kat facebook. Memang itu yang aku rasa sejujur-jujurnya. Kalau nak dilihat daripada zahirnya memanglah yang kiri tu yang kita teringin nak gayakan. Yang nampak cantik dan sempurna di mata orang luar yang memandang. Yang nampak anggun jelita di mata orang lain yang melihat. Walaupun kadang-kadang kita macam terpaksa dan tak rela. Semuanya hanya kerana nak dilihat cantik dan moden kan?

Aku selalu terfikir biarlah aku berpakaian ikut keselesaan diri aku sendiri. Bukan ikut keselesaan mata orang. Bukan untuk puaskan mata dan nafsu mata orang. Memang aku juga mahu cantik tapi biarlah cantik dengan cara yang selesa. Cantik dengan kemampuan dan pendirian kita. Cantik dengan gaya dan diri kita yang sebenar-benarnya. Tapi kebanyakan orang lebih suka berlawan cantik dan mengikut arus moden tanpa mengira sempurna dan selesanya gaya kita di mata Dia.

Kalau nak ikutkan diri aku yang sebenar, aku tak peduli tentang fesyen. Bukan aku outdated tapi biarlah aku berpakaian apa adanya. Ikut kemampuan aku sendiri. Aku lebih suka simple. Aku tak suka beraksesori. Aku tak suka berlilit-lilit juga sebenarnya. Sesekali itu boleh tapi selalu itu susah sebab nanti aku lambat siap dan susah nak rasa selesa lebih-lebih lagi bila ada anak kecil yang masih menyusu pulak tu. Dapat kat Zara semua benda nak ditarik nak dicabut nak dikorek nak dikutil. Baju pun bukan aku boleh pakai sesuka hati. Kena tengok kesesuaian Zara untuk breastfeed dan disebabkan itulah aku lebih suka simple selagi boleh dan yang penting tidak menyusahkan aku dan sangat memudahkan Zara.

Kadang-kadang kita ni terlalu risaukan cakap-cakap orang. Takut orang kata kita tak in trend. Risau orang kata kita ketinggalan zaman. Tapi nanti bila kat sana diorang ke yang akan tolong jawab tentang dosa aurat? Perlu ke kita terlalu nak berfesyen sampaikan melangkaui batas dan had yang sepatutnya? Aku tahu macam mana rasanya bila ada orang kata kita pakai baju ntah pape sedangkan baju yang kita pakai tu sopan, tutup dada, tutup montot. Sakit hati tapi demi untuk menjaga sepasang mata dan sebuah hati (errr sebuah ke eh?) aku cuma pekakkan telinga dan bisukan mulut. Asalkan aku selesa, asalkan aurat aku terjaga.

Sesekali ada juga aku terlepas pandang dan ambil mudah. Bukan aku tak pernah tidak bertudung. Ke Bali, ke Kuantan bergaya seksi. Bukan aku tidak pernah berseluar pendek, berskirt paras peha. Tapi itu dahulu dan semoga hati aku dikuatkan agar tidak kembali menjadi seperti itu. Itulah yang aku kata tadi. Aku cuma mahu simple, selesa dan jujur pada diri sendiri. Tapi benda jadi susah bila kita terlalu nak menjaga hati. Terlalu nak mencuri mata yang memerhati.

Betapa mudahnya hidup kita kalau tidak menjadikan gaya, imej dan penampilan sebagai contoh dan ikutan untuk kepentingan diri sendiri yang hanya memuaskan nafsu. Banyak benda boleh jimat, mudah, selesa, jujur dan yang penting sempurna aturannya di mata Allah. Semoga kita semua diberikan hidayah untuk berubah ke arah yang lebih baik disisiNya. Kita wanita memang hiasan dunia tapi bukan juga hiasan di neraka.

Cerita dalam lif.

Semalam aku kuar pi Alamanda jap nak pos beg yang supplier tersalah hantar. Dalam lif tu aku tengok ada sorang budak perempuan dalam umur 11-12 tahun tengah dukung sorang baby. Debab dan comel sambil pandang aku dengan mulut ternganga. Errr aunty ni comel sangat ek?

Aku tanya budak tu berapa umur baby tu. Dia cakap 7 ke 9 bulan entah aku tetiba lupa. Then aku tanya tu adik dia ke dan dia kata ya. Tetiba muka dia sedih dan sayu. Terkeluar satu ayat daripada mulut budak perempuan tu. Begini.

Budak perempuan : "Banyak sangat masalah.."
Aku : "Eh kenapa? Adik awak sakit ke?"
Budak perempuan : "Tak, bapak ngan ibu gaduh."
Aku : "Haa? Err abis ni nak pergi mana?"
Budak perempuan : "Nak pergi beli ......." (aku tak dapat tangkap apa yang dia cakap sebab slow sangat)

Sepanjang perbualan pendek tu berapa kali budak perempuan tu terbehenti daripada bercakap sebab menahan sebak nak nangis. Aku tengok muka memang nak nangis sangat pastu suara pun dah lain. Aku rasa kalaulah lif tu ada 100 tingkat dan banyak masa aku nak tanya macam-macam memang dah nangis kot budak tu.

Keluar lif tu aku terpinga-pinga. Alif pun tercengang-cengang pandang aku. Aku blur sekejap. Mula-mula tu aku rasa eh aku ada salah cakap ke sampai budak ni nak nangis? Aku salah tanya ke? Sampailah dia jawab bapak ngan ibu gaduh tu. Tu pun aku tak berapa clear sangat dengar dia jawab.

Jujur aku rasa tersentak kejap. Aku terfikir keadaan dan perasaan budak tu. Lari keluar rumah sambil dukung adik dia yang comel debab. Sebab apa? Mungkin sebab dah tak tahan dengan pergaduhan yang berlaku depan mata dia. Atau apa yang dia dengar mungkin. Aku terfikir apa agaknya perasaan dia masa tu. Perasaan bila tengok mak ayah kandung bergaduh. Perasaan seorang anak bila tengok rumahtangga kacau bilau depan mata.

Aku sebak. Aku tergamam. Aku tersentuh. Aku terbayangkan Zara. Aku teringatkan apa yang pernah aku lalui dulu. Aku cuba bandingkan dengan budak perempuan yang aku jumpa tu. Budak tu lawa. Benda pertama yang terdetik dalam hati aku masa pintu lif terbukak dan tengok dia dah ada dalam lif tu adalah 'Eh macam elfira loy. Besar ni mesti cantik.' Tapi siapa tahu apa yang dia lalui sebenarnya?

Aku tak boleh nak menilai dan menghukum. Sebab aku tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Tapi daripada pandangan mata kasar aku ni aku dapat rasakan yang itu bukan pertama kali dia lalui situasi macam tu. Dia macam dah memendam lama. Macam dah bersedih untuk satu tempoh yang panjang.

Aku cuma mampu doakan dari jauh semoga dia dan adik dia tabah, sabar dan membesar dengan sempurna. Semoga keluarga dia akan baik-baik saja dan bahagia sentiasa.

Monday, December 16, 2013

Jiwa, nyawa dan segalanya.

Dhia Zara, bilamana kau menjadi nyawa. Kau juga jiwa. Kau adalah segala-galanya.

Bila aku marah, sedih atau susah hati. Ingatlah pada Zara dan aku akan tenang. Aku akan senyum membuang segala rasa negatif. Itulah indah dan hebatnya bila dikurniakan anak. The best one and only my pain killer.

Dia dah nak 2 tahun bulan depan. Bersamaan dengan tahun depan. Sebab bulan depan dah Januari 2014 uols! Kejap sangat masa tu berlalu. Daripada dia masih fresh daripada oven sampailah dah sebesar sekarang. Ragam dan keletah dia tu yang buat orang siyes tension! Mak ngan abah sendiri kata perangai Zara tu yang buat orang selalu teringat kat dia.

Zara dah clearly pandai panggil dan sebut mummy daddy. Tapi bila dia panggil jangan sesekali kau tak pandang atau buat tak tahu. Dia akan panggil, panggil dan terus panggil sampai kita pandang dan tengok atau dengar apa yang dia nak cakap atau tunjuk. Jangan sesekali kau tak fokus dengan dia. Maka bumi akan bergegar dengan amukan sang semut.

Dia anak yang sangat manja baik dengan aku mahupun dengan daddy dia. Apa lagi dengan nenek ngan atuk. Cucu-cucu lain boleh jadi hilang hak dek kerana tahap cemburu Zara yang tinggi sama seperti mummy. Eh apakah? Cemburu Zara tak kira dengan siapa. Maklong dengan nenek pun dia cemburu. Mummy ngan daddy pun sama cemburu. Mummy dengan baby orang lain dia cemburu. Sepupu-sepupu dia yang lain dengan nenek pun cemburu. Tiada yang tidak cemburu melainkan cemburu belaka. Satu perangai Zara, harta aku tu aku punya tapi harta kau? Aku jugak yang punyaaaaaa hahahahahaha

Zara kalau tak bagi mummy dekat dia boleh halau kita macam tu je. 

'Tak oleh!' = Tak boleh!
'Go! Go! Go!' = Pergi pergi pergi!
'Aneeee' = Saneeeee

Tu antara perkataan atau ayat-ayat cinta yang dia bagi. Kecewa hati mummy kena halau macam tu je dengan budak kecik. Tumbok kang.

Dia dah pandai cakap penuh. Dah boleh cakap dua tiga perkataan sekaligus dengan jelas. Contohnya 'Mummy, nak mamam!' 'Mummy, nak chuchu!' 'Mummy, nak minum!' dan banyak lagilah. Hari tu dia buat sepah pastu mummy tanya 'Siapa buat sepah?' Dia jawab 'Zara..'. Okay betul dah jawapan tu. Tapi bila mummy tanya 'Siapa yang nak kemas ni nanti?' Dengan hati yang ikhlas dan suci dia jawab selamba 'Mummy....'. Tu dah habis jujur dah tu. Tapi ada jugak bila sampai masa dia tak jujur dia akan jawab yang buat sepah mummy dan yang kemas pun mummy. Terima kasih anak. Sobsssss

Dan dia juga sangat hebat dalam mengajuk apa yang orang cakap. Kalau kita dengar apa yang dia ajuk kita cakap tu rasa macam nak tepuk je dahi dia tu. Hmmm hebat kan ciptaan Allah ni?

Antara itu dan ini.

Dalam dunia ni semua orang ada minat dan hobi masing-masing. Satu benda yang dapat melegakan ketensionan kita. Sesuatu yang boleh membuatkan kita lupa penat dan masalah. Satu perkara yang boleh buat kita happy. Katanya.

Tapi kalau dah jadi obses? This is not gooddddddddddddddd! Macam Yuri dalam filem 2012 eheh.

Bukan apa, kita memang tak boleh nak halang minat dan hobi orang. Tapi kalau dah sampai tahap obses sampai buat orang lain rasa tak selesa kan ke tak best. Pastu nanti orang tak puas hati kan dah boleh jadi gaduh. No no no~

Pada aku semua benda dalam dunia ni kena bertempat dan berpada. Tak boleh berlebih-lebih dan tak boleh jugak nak berkurang sangat. Biarlah sama adil dan saksama. Walaupun hakikatnya tiada yang adil dalam dunia ni.

Kita kena tahu kat mana nak letak priority sesuatu tu kat tempatnya. Macam aku sendiri jenis family type. Bila aku kerja aku tetap akan ingat family aku. Teringat anak tu lagilah. Kadang kalau rindu sangat aku call pengasuh untuk tanya Zara. Bila balik kerja pulak itulah masa untuk aku bersama dengan family lepas seharian tak jumpa. Itulah masa untuk kita ber'quality time'. Bonding time katanya. Makan sama, tengok tv sama, main dengan anak sama-sama. Itu aku. Keibuan tak? *kelip-kelip mata*

Aku pun bukan takde hobi dan minat. Tapi itu dah lama jatuh ke tempat ke bape puluh ratus dah lagi-lagi sejak wujudnya makhluk Tuhan paling seksi bernama Dhia Zara. Sebab keutamaan dan masa aku akan selamanya jatuh pada family. Beza babe. Beza.

Biarlah orang nak kata macam lah takde life luar ke atau macam lah tak jumpa diorang lagi dah. Kemon. Allah kurniakan mereka-mereka itu ada sebabnya. Untuk kau hargai, untuk kau nikmati waktu dan ruang, untuk kau sebarkan kasih sayang sesamanya. Kau tahu bila Allah nak tarik balik diorang daripada hidup kau? Kau tak tahu dan takkan tahu. Jadi masa yang ada tu jangan disia-siakan. Jangan pandang remeh dan ambil mudah dengan apa yang Allah dah bagi kat kita.

Apa yang Dia bagi dah sempurna. Cukup sempurna. Kalau kau jenis tak bersyukur je kau akan ketepikan family dan cari hiburan luar untuk puaskan hati dan happykan diri kau mengikut hobi dan minat kau tu. Family lah tempat terbaik untuk kau buang masa, untuk kau enjoy bersama, untuk kau bahagia. Orang luar belum tentu akan sentiasa bersama dalam susah senang kita. Belum tentu menangis bersama bila sampai duka kita. 

Eh kenapa macam emo ni? Hahahahah okbai!

Kursus bonding time.

Dua minggu lepas aku kursus kat Melaka. Siri 3 selepas siri 2 kat Ipoh dan siri 1 kat Pulau Pangkor. Macam yang sebelumnya jugak, ku hangkut semua yang ada kat rumah tu. Siapa? Duhhh~

Habis jugak akhirnya kursus fasa 1 ni. Harap-harap aku tak masuk dalam senarai kursus fasa 2 tahun depan. Markah LNPT tahun 2013 ni antara penentu kepada segalanya. Punca kepada kemasukan aku dalam kursus ni! Arghhhh tak rela!

Bila bawa Zara kursus yang boring pun jadi best. Tapi macam tak berapa fokus sebab asyik teringat dia kat bilik. Makan ke tidur ke main ke okay ke tak. Dan untuk pertama kalinya dia nak gak swimming kat pool. Walaupun ala-ala main tepuk-tepuk air je. Mummy bawakkan jugak bikini comel dia tu sebab memang dah tahu kat situ ada swimming pool. Seronok je dia tengok budak-budak lain main siap ada pelampung. Mummy nak belikan tapi kat situ takde jual. Hmmm next time ye Zara. Sian tengok dia macam teringin tapi takde pelampung. Aih, mummy memang selalu touching bab gini. Mesti laju je nak belikan benda yang dia nak.

Cuba tengok sian je muka dia teringin nak pelampung. Mummy faham isi hati mu nak.

Lepas habis kursus, kita jalan-jalan pergi Kelebang pastu naik beca pusing-pusing Melaka. Pergi istana lah itulah inilah. Macam suka je dia naik beca tu diam tak kata pape. Tegak je berdiri macam tengah nyanyi lagu Negaraku. Beca pulak penuh dengan anak patung Hello Kitty. Sakan kau siap pasang lagu Gwiyomi! Mummy pun over kbai.


Mungkin ini yang dipanggil bonding time for three of us. Better.

Zara dan susu.

Kat sini ada stalker. Dia dok kat Perlis. Hahahahah semoga dia terasa.

Lega. Itu perkataan yang tepat untuk keadaan aku sekarang. Ah bukan apa pun. Cuma masalah susu Zara berlaku lagi. Dah berapa bulan attendance aku tunggang terbalik huru hara dibuatnya sebab takde stok secara mengejut. Ibu susuan yang ketiga tak mampu nak supply lagi. Jumpa yang keempat tapi rupanya sama sebab rupanya stok dia tak banyak sangat dan tak terlarat nak kejar demand Zara.

Zara, nafsu susu mu umpama nafsu makan mummy pada burger GCB mekdi. Tapi sekarang burger tu dah takde. Temporary je. Sobssssss

Berikutan masalah tersebut, saya sering memohon cuti. Jika tidak saya akan membawa Zara ke pejabat. Saya semakin bingung kerana sampai bila masalah ini akan berakhir? Aku rasa macam propa sangat ayat nih.

Rezeki Zara sentiasa ada. Allah sentiasa membantu. Akhirnya Zara bertemu dengan ibu susuan yang kelima! Lima tau tak lima? Lima!

Keterpaksaan ini bukan satu yang disengajakan memandangkan Zara memang tak nak / reject habis-habisan dengan susu tepung. Masalah ni bukan masalah kecil. Contohnya kalau dia tak ngam dengan diaper A boleh tukar ke diaper B. Tak ngam B boleh pilih yang C. Tidak! Ini masalah susu. Keperluan harian Zara. Makan minum dia. Jadi aku tak boleh ambil mudah dengan benda ni. Bukan aku tak cuba paksa atau pelbagaikan jenama susu untuk try and error daripada susu lembu sampai ke kamben tapi kalau dah sampai tahap muntah-muntah, sanggup ke kita ni nak paksa anak tu minum jugak? Ni lagi budak-budak. Kalau jadi pape? Aku yang putih mata.

Alhamdulillah. Untuk sementara ni, aku harap masalah ni akan berhenti daripada mengganggu sampailah masanya untuk Zara berhenti menyusu sendiri satu hari nanti. Sebab bila susu menjadi masalah, habislah dengan kerja aku pun akan ikut bermasalah. Sebab takde stok nak bagi kat pengasuh nanti jadi aku akan selalu cuti atau bawa dia datang ofis.

Cukuplah Zara, mummy dah tak larat nak berdepan dengan masalah ni lagi. Takkan Zara nak ada 10 ibu susuan kot? Adoi mummy yang stress!

Thursday, November 28, 2013

Sesaje nak say Hello.

"Nor, kenapa kau dah lama tak update blog?"
"Farz, kau dah tak update blog lagi ke?"

Heheheheh. Aku bukan tak perasan. Atau lupa yang aku ni ada blog. Tapi aku malas. Kadang-kadang untuk menulis ni aku perlukan mood dan rasa. Rasa nak menulis tu ada tapi mood pulak takde. Mood nak menulis tu pun kadang-kadang ada tapi rasa atau cerita pulak takde. Maka bersawanglah rumah ini.

Kalaulah aku titipkan segala apa yang berlaku setiap hari sejak entry terakhir tu. Dah terlalu banyak cerita agaknya. Cuma aku tak punya kekuatan. Kerana terlalu banyak benda yang berlaku. Terlalu banyak peristiwa yang terjadi.

Mungkin tak perlu untuk aku ceritakan semuanya. Tapi sesiapa yang mengenali aku mesti nak tahu bagaimana hidup aku hari ini. Sungguh andai aku ceritakan segalanya, mungkin terlalu berbeza dengan apa yang pernah terluah.

Tengoklah nanti. Kalau aku rajin. Hehehehe.

Wednesday, November 27, 2013

Aku hanya mahu.

Aku hanya mahu saling memberi dan menerima. Tak lebih dan tak kurang. Aku cuma mahu hidup bahagia. Cukup apa adanya.

Salahkah andai aku meminta. Meminta sesuatu yang bernama hak. Sesuatu yang aku tak punya. Sesuatu yang aku damba.

Hati wanita selalu disalah reti. Hati wanita sering tak dipeduli. Lalu aku ini siapa? Mengapa sepi masih di sebelah berdiri? Aku bagaikan mati di dalam hati sendiri. Menunggu sesuatu yang tak dimiliki.

Betapa aku rindu. Hanya Allah yang tahu. Sepi. Hanya itu yang menemani.

Wednesday, July 10, 2013

Lagu lama


Lagu ni sentiasa bermain-main di fikiran, telinga, bibir sejak akhir-akhir ini.
#azianmazwan #cintaembunanpagi

Tuesday, July 9, 2013

Selamat berpuasa.

Hari ni hari terakhir sebelum bermulanya Ramadhan esok. Alhamdulillah sebab kita semua dapat bertemu lagi dengan bulan yang penuh dengan berkat dan rahmat ni.

Sejak beberapa hari yang lepas diakui perasaan sayu sering saja datang bertandang di dalam hati. Entah apa yang disayukan. Lagi-lagi bila merenung wajah mulus anak. Sucinya si kecil itu menenangkan jiwa yang sayu dan sedih. Hanya itu yang mampu saya lakukan saat air jernih laju mengalir membasahi pipi.

Kesayuan yang sering menghimpit sedaya upaya saya cuba tolak tepi. Saya tak mahu hanya bertemankan rasa sedih lebih-lebih lagi bila bersama dengan Ramadhan. Malah saya mengharapkan Ramadhan kali ini memberikan saya kekuatan dan kesabaran yang lebih tinggi. Dapat memberikan saya jiwa yang lebih tenang sampai bila-bila. Sebab saya tak mahu membayangkan apa dan bagaimana rasanya Ramadhan dan Syawal yang akan dilalui tahun ini.

Walau apapun, saya ingin mengucapkan selamat menyambut bulan Ramadhan dan selamat menunaikan ibadah puasa. Jaga makan dan jaga kesihatan sepanjang berpuasa. Jangan ponteng puasa okay!

Kursus sana sini.

Tak sampai sebulan dah penuh sawang. Fuh fuh fuhhhhhhhhhhhhhhhhhh

Sejak pindah tingkat 11 aku memang agak sibuk. Niat hati untuk memperbaiki segala kelemahan dan mempertingkatkan mutu kerja akan diteruskan. Awak, saya janji okay. Ehhh apakah?

Bulan Jun bulan yang agak penuh dengan dugaan dan kerja. Bermula dengan Zara yang tak berapa sihat. Lepas tu aku pulak ambik giliran. Lepas tu tetiba dapat surat panggilan kursus ke Pulau Pangkor. Mula-mula aku tanak pergi. Siap dah buat surat tunjuk sebab dan disokong oleh bos. Permohonan untuk dikecualikan pun dah diluluskan tapi tetiba aku ubah keputusan untuk pergi. Bawak jantung sekali. Weeeeeeeee

3 hari aku pergi kursus siap dengan Zara, mak, abah ngan eqin sekali. Dah lama sangat tak drive jauh macam tu dari Putrajaya aku balik kampung lepas tu esok paginya aku pergi Lumut pastu naik feri ke Pangkor pulak. Tapi okay je sebab nyawa ada sekali. Heheheh.

Belum pun balik ke rumah orang kementerian dah cakap ini baru siri 1. Masih ada lagi 2 siri nak kena pergi. Satu lepas raya dan satu lagi masa hujung tahun. Aku blur jap sambil tengok muka Cek Ayam (bukan nama sebenar). Ah sudah takkan aku nak bawak anak aku lagi?

Tu belum lagi tetiba Nad call dari ofis kata minggu depan tu ada lagi kursus kat Taiping selama 5 hari. Ini sudah lebih. Cewah hehehe tapi sebenarnya kalaulah aku takde hal 29/6 tu memang aku selamba pergi. Tapi aku terpaksa mintak pengecualian kat urusetia di atas sebab-sebab yang tertentu.

Jadi sekarang ni tunggu jelah kursus yang lagi dua tu kan. Aku request kat Cek Ayam aku nak pergi Cameron. Dia kata confirm ke nak. Hahaha haruslah mau tapi tak sure lagi. Cuma dia dah bayangkan yang maybe akan ke Cherating. Pantai lagi? Duhhhhhhhhhh

Daripada sekarang kenalah fikir macam mana dengan Zara. Sama ada nak bawak lagi atau tinggal kat kampung. Tapi macam tak sanggup je nak berjauhan. Nanges aku malam-malam nanti. Rindu setengah mati tau.

Wednesday, June 12, 2013

Entah aku pun tak tau cite pasal apa.

Aku adalah seorang manusia yang sangat takut sesat bila drive sorang-sorang. Siyes takut. Aku mesti nangis kalau aku tahu yang aku dah salah jalan pastu sesat ntah ke mana-mana.

Aku jugak boleh jadi sangat marah dan mengamuk. Hahaha memang rasa macam orang gila.

Kelmarin aku pergi KL atas urusan yang perlu dilakukan dan yang dah lama tertangguh. Aku bbm kawan lama aku time sekolah dulu tapi dia tak baca. Aku call dia tak angkat. Aku perlu membawa dia untuk dijadikan co-pilot sebagai penunjuk arah ke tempat yang dituju. Kalau tak mesti aku menggelabah nak bawak keta sorang-sorang meraban ntah ke mana.

Lama aku tersadai kat depan pejabat pos tunggu dia call balik. Akhirnya perjalanan ke KL diteruskan bila dia confirm boleh temankan. Yahooooooooo

Tapi aku tetap menggelabah sebab dah lama sangat tak drive sendiri pergi KL. Apa lah nak jadi.

Tempat yang aku nak pergi tu kat depan Masjid Negara je pun. Sebelah ofis Al-Hijrah. Lepas submit segala benda, bayar RM20 aku kena tunggu paling lama 2 minggu untuk dapat surat tu. Kalau nak cepat aku kena follow up dalam 7 hari ni. So tak boleh nak pergi ke tempat yang satu lagi since takde surat tu. Tapi kawan aku cakap next time kalau dah ada call je dia then dia akan temankan.

Sebab aku tetap takut sesat. Pfftttttttttt

Lepas settle semua tu kitorang pergi makan kat kedai depan Pertama Kompleks. Sambil cuci mata tengok orang lalu lalang. Satu demi satu kenangan singgah dalam fikiran sama seperti lalu lalangnya kereta dan bas tu semua. Tapi kenangan tetap kenangan. Anak tetap keutamaan. Eh macam dialog Teduhan Kasih plak. Ahaksssss

Tu je. Kbai!

Saturday, June 8, 2013

Cinta di pagi Sabtu.

Ini adalah percubaan pertama aku update entry guna phone. Sumpah memang lembab gila apa lagi dengan screen yang kecik pastu keypad pun kecik gak.

Selamat pagi Sabtu.

Zara masih tidur kat sebelah. Cium jap muahhhh! Kau tahu kan betapa berwarna warninya hidup bila celik mata kau nampak ada nyawa kau kat sisi?

Aku perhati setiap inci raut wajah anak. Bulu mata, hidung, bibir, pipi. Tiada yang tidak indah. Semuanya seperti memanggil-manggil mintak dicium.

Ya Allah, dialah nyawa penyambung jiwa. Dialah udara penyambung nafas. Jangan Kau pisahkan kami di sini dan biarlah kami berdua bersama hingga bertemu Kau di sana.

Friday, June 7, 2013

Dari 11 ke 8 ke 11.

3 Jun 2013 hari tu bermula kerja di ofis baru. Sebenarnya takdelah baru pun. Dulu masa mula-mula kitorang pindah ke Putrajaya kat sinilah tempat aku. Sama. Kedudukan pc, meja, kerusi, partition semuanya sama. Tapi lepas tu kena pindah ke tingkat 8. Dan sekarang kembali ke tingkat 11 semula. Duhhhhh~

Dunia semakin luas. Kalau dulu aku dok dalam bilik tapi sekarang dok kat luar je. Aku dah tak boleh nak tidur sesuka hati. Aku dah tak boleh nak bukak facebook setiap masa. Aku dah tak boleh nak merayap dengan riang gembira.

Tapi aku okay. Aku tak kisah pun. Kisah sikit je heheheh.

Bulan ni jugak ofis aku menerima semua pengurusan baru. Timbalan Pengarah baru, S41 baru, S22 baru. Complete sudah carta organisasi pengurusan cawangan aku. Tak lagi berlubang di sana sini. Dan aku terasa macam 'ketat' di meja aku sendiri. Sampai ada yang tegur 'Farz sekarang nampak busy je..' Ya memang aku dah tak boleh nak lepak macam dulu-dulu lagi. Sobsssssssss

Tapi macam yang aku cakap. Aku okay. Sebab mungkin ini satu peluang atau keadaan untuk aku mencergaskan diri aku semula. Peluang untuk aku memajukan diri. Peluang untuk aku menaikkan semula markah LNPT aku yang disabotaj. Sikit-sikit aku akan cuba untuk perbaiki kelemahan dan kesilapan yang ada.

Haih tapi aku tetap aku. Walaupun dok kat tempat open macam ni kecoh tetap kecoh. Diorang sendiri cakap dulu Farz dok dalam bilik susah nak kacau, sekarang kat luar hari-hari nampak muka kenalah kacau. Okay fine aku memang selalu kena buli.

Dua beranak demam.

Lap habuk jap. Hellooooooooooooooooooooooooooooo


Dua tiga minggu ni agak sibuk dengan kerja yang tak berapa nak ada. Bukan sibuk apa. Sibuk kemas barang sebab kitorang kena pindah tingkat lain. Dalam masa bape hari je kena kemas semua barang kelam kabut. Marah sangat marah. Tapi saya yang menurut perintah.

Tetiba hari tu Zara demam. Badan panas tetiba tanpa diketahui apa puncanya. Tapi kalau tengok dalam keadaan sekarang ni cuaca kat Putrajaya tengah panas sangat. Tapi lately ni dah start hujan hari-hari. Pagi Isnin tu aku standby je walaupun aku dah tahu memang confirm aku tak kerja. Aku tak gamak nak hantar Zara kat rumah pengasuh. Satu aku sangat risau dengan keadaan dia yang demam tetiba. Kedua pengasuh takde pergi umrah dan yang ada cuma anak dia je. Aku risau sebab dia bukan nak fokus kat Zara sorang je. Ada 5 budak kecik lain. Takpe, demi Zara mummy okay je. Bawak pergi klinik memang suhu panas sikit. Aku bagi makan ubat makan dan bila malam aku bagi dia ubat montot. Kadang-kadang aku basahkan kepala dia dan kerapkan mandi supaya suhu dia turun.

Cuti bersambung ke hari Selasa. Suhu badan Zara masih turun naik. Bila siang dia okay je cergas main macam tak sakit tapi bila malam dah pukul 3-4 pagi memang panas sangat. Gigihlah aku berjaga malam demi anak yang tersayang.

Cuti bersambung lagi ke hari Rabu bila badan aku pulak yang rasa seram sejuk. Ah aku dah agak! Bila Zara start tak sihat aku mesti akan berjangkit lepas tu. Pastu cukup dengan sakit perut dan sengal-sengal badan. Malam sebelum tu pulak aku muntah teruk sampai lembik dok depan pintu toilet. Nasib baik Zara dah tidur masa tu.

Dengan rasminya aku terus wasap bos cakap aku terus cuti seminggu. Sakit tekak cukup dengan batuk ngan selesema. Dugaan betul rasanya tapi gagahkan diri jugak. Tapi lepas tu Zara pulak sambung batuk ngan selesama! Arghhhhhh apekah bilakah semua ini akan berakhir?

Monday, May 13, 2013

Tahniah kawan kite kawen.

Baru lepas skodeng wall kawan aku yang dah berkahwin. Baru berkahwin minggu lepas. Ada dia jemput tapi awal-awal memang aku dah bagitau aku tak dapat datang. Dia faham situasi aku kenapa dan mengapa.

Lawa baju dia. Dia pun lawa jugak. Pelamin pun sama lawa. Semuanya lawa.

Tapi yang aku nak cerita bukan sebab baju dan pelamin. Tapi pasal dia. Aku kenal dia secara kebetulan. Masa tu bf dia orang lain. Tak dinafikan memang sangat ada rupa. Badan ada ketulan di sana sini sikit. Dan masa tu kawan aku ni pun tak pakai tudung lagi.

Tetiba. Aku tengok facebook dia dah takde. Rupanya dia ada facebook baru. Dan juga imej baru iaitu dah bertudung. Lepas kitorang berborak rupanya dia dah putus dengan bf dia tu dan siap dah bertunang dengan orang lain. Sebulan kawan orang tu masuk pinang dia terus terima. Sebab? Dia redha dan tawakal dengan jodoh tu disamping nak lupakan ex bf dia.

Kalau nak ikutkan dia dengan ex dia tu memang nampak macam cinta gila. Ke sana sini, selalu upload gambar kat facebook. Jealous pun ada. Eheh

Tapi itulah jodoh kan. Akhirnya dia kahwin dengan orang lain dan aku percaya itu yang terbaik untuk dia. Aku rasa mesti ex bf dia touching minggu lepas mengenang bekas kekasih yang dah pun jadi milik orang. Macam pernah rasa je. Heeeeeeeeee

Tahniah untuk Nana dan husband. Aku percaya redha, pasrah dan tawakal kau tu ada hikmahnya satu hari nanti. Salah satunya dah pun terbukti jumaat lepas bila kau sah jadi isteri orang. Chill~

Ye sabar, redha dan tawakal lah pada Dia. Aku percaya semua tu takkan sia-sia. Besar ganjarannya bagi kita yang bersabar dan bila kita redha, satu-satu kekurangan itu akan digantikan dengan sesuatu yang lebih baik nanti. Kerana itu kita ada Rukun Iman. Percaya pada Allah.

Jalan-jalan dengan dakcik.

Minggu lepas kita bosan kan Zara. Hari sabtu kita cuma dok rumah je tak keluar pun. Mula-mula ingat nak jalan-jalan pergi makan nasi arab kat Cyberjaya pastu nak beli Chatime. Tapi tak kesampaian sebab kawan aku datang rumah lambat dah malam baru sampai!

Hajat nak bawak Zara jalan-jalan kat dataran pun tak jadi jugak. Kesian dakcik mommy. Tapi ahad tu kita jalan jugak pergi Shah Alam ambik susu kat umi shu. Lepas tu kitorang pergi makan kat SACC tempat favourite aku Asiari. Suka sangat makan grilled beef lotus dia. Zara cuma makan nasi ngan sup ayam je dan dia makan banyak! Lapar sangat tak sempat nak breakfast pagi tu. Lepas makan pergi Kompleks PKNS plak teman kawan aku tu cari barang nak kawen. Balik tu masuk balik SACC singgah kat kedai kasut. Aku rasa macam tengah berperang je rasanya. Sebab macam nak bergaduh dengan Zara yang dok bawak turun semua kasut kat kedai tu. Pastu dia berlari sana sini tanpa rasa bersalah.


Haaa tengok ni Zara kalau dapat minum pakai straw memang sangat rakus. Tengok air tu dah paras mana dalam sekali sedut je. Dia memang tak bape pandai minum pakai cawan dan daripada kecik lagi dah pandai sedut pakai straw. Good girl! Pastu malam tu terus pergi Alamanda belikan Zara botol air Dora The Explorer. Baru sekarang terfikir nak belikan dia botol air. Apalah mommy ni kan Zara. Jadi lepas ni senang pergi memana bawak je botol tu dah siap dengan straw tak payah order air lain dah. Jangan share air dengan mommy lagik! Kahhhhhhhh


Sekali lagi dia menunjukkan kerakusan minum tanpa henti daripada botol baru tersebut. Hello kitty tu pun baru jugak. Burger mommy ambik, hello kitty Zara punya. Sama tak Zara dengan hello kitty tu? Ehehhhhh


Seronoknya jalan-jalan tak payah drive. Boleh ambik gambar sana sini. Relaks sikit sebab kalau tak nanti dia nak terjun daripada carseat tu. Sama tak muka kitorang? Heeeeeee

Ami = Mommy

Dunia ni rasa macam penuh dengan pelangi. Kadang-kadang macam berkilauan dengan permata di sana sini. Bercahaya dengan kerlipan bintang di langit tinggi.

Bila telinga ni kerap mendengar panggilan 'ami..ami..ami..'

Setiap kali panggilan tu aku dengar, rasa bangga dan bahagia yang teramat sangat. Belum lagi setahun 4 bulan, tapi dia galak menyebut ami = mommy. 

Bila aku hilang kejap dari mata dia, dia akan mula mencari dan memanggil 'ami..ami..ami..'

Bila dia menangis, nama 'ami..ami..ami..' tu jugak yang dia jeritkan.

Bila aku tunjuk gambar kat dinding. 'Amiiiiiiiiii..'

Aku sudah bahagia sebenarnya. Terlalu bahagia dengan hadirnya Dhia Zara. Walaupun kami cuma berdua tapi aku tahu itulah kekuatan aku untuk terus hidup. Pejam mata ku di sebelah dia, celik mata ku juga melihat dia. Tak dapat nak dibayangkan hidup ni kalau dia tiada.

Mulut kecil itu semakin petah mengajuk cakap kita. Aku pulak suka mengajar ntah pape heheheh dan dia akan ikut je apa yang aku cakap. Perkataan terbaru yang aku ajar adalah 'peace yoo' dan walaupun aku pun tak tau apa yang dia sebut tapi tangan tu tetap nak buat peace cuma peace dia lain macam sikit sebab bentuk macam nak tembak orang. Okay takpe, Zara cuba lagi ye.

Friday, May 10, 2013

Salam takziah utk kawan kita.

5 hari tanpa khabar berita. Pelik dan hairan tapi kita malas nak ambik tahu sangat. Sebab kita dah faham keadaan dan situasi yang berbeza.

Tapi kita salah faham. Rupanya kawan kita tu ada musibah. Abang dia meninggal dunia hari Isnin 6 May tu rasanya. Tu pun kita baca status kawan kita tu kat facebook. Alamak kita dah buruk sangka dengan dialah pulak. Errrr rasa bersalah sikit.

Patutlah lepas 5 May tu dia terus senyap sampai hari ni.

Kita nak wasap dia tapi macam malas. Bukan sebab apa, kita malas nak kacau. Sebab sebenarnya kita tak add pun facebook dia tu jadi takkan kita nak cakap takziah tetiba. Nampak sangat kita stalk dia kan? Nasib kita baik sebab wall dia public tu yang boleh baca semua tu.

Kita mampu cakap takziah dari jauh jelah. Walaupun dia tak tahu pun kewujudan entry apa lagi blog ni tapi takpe. Kita nak cakap jugak. Kita sedekahkan surah Fatihah kat abang u. Semoga rohnya sentiasa berada di kalangan orang-orang yang beriman.

Kita nak wasap kawan kita tu tapi hmmmm nantilah. Mungkin dalam keadaan sekarang ni dia tanak diganggu ke kan. Sebab tu dia pun senyap je. Lagipun kita tengok dia masih kat kampung lagi. Bagilah masa lama sikit.

Semoga kawan kita tu sabar dan tabah.

Thursday, May 9, 2013

Enjoylah kau.



Orang kata kalau kita bosan cubalah sibukkan diri dengan apa saja yang boleh hilangkan rasa bosan tu. Pergilah enjoy ke apa ke.

Perkataan enjoy dah lama pupus dalam hidup aku. Pada aku kalau enjoy pun biarlah dengan family. Kalau dengan kawan pun ada batasnya. Time office hour jelah kot. Kalau nak lepak ke datang umah aku. Tak pun kuar sesama tapi handbag aku kena bawak.

Ye handbag bukan sebarang handbag. Handbag boleh berjalan dan berjoget.

Aku tak faham dengan orang yang masih suka nak enjoy tanpa batas. Apa lagi yang dah berkahwin. Lebih pentingkan kawan daripada family. Lebih pentingkan hiburan luar daripada anak isteri. Dah tu buat apa kahwin?

Bukan ke lebih manis dan bahagia kalau enjoy tu digunakan sebaik-baiknya bersama family?

Takpelah kan. Biarlah orang lain nak enjoy macam mana sekali pun. Sekarang mungkin orang tak nampak betapa berharganya diri kita.

Mungkin hari ini aku hanya satu benda kecil yang tak penting. Tapi satu hari nanti.

Kita suka u.

Dulu masa kita kecik-kecik kat sekolah kita mesti ada minat kat orang. Kita kata tu secret admire. Kita rasa itulah pembakar semangat untuk pergi sekolah. Tetiba rajin dan suka pergi sekolah sebab nak jeling-jeling secret admire kita tu. Suwit angat.

Perasaan masa tu confirm berbunga-bunga setiap masa. Lagi-lagi kalau kita dapat tengok muka. Apa lagi kalau kita terserempak depan mata. Jeling-jeling je yang kita mampu kalau orang tu tak tahu kita minat kat dia.

Tu zaman sekolah. Masa tu baligh pun belum. Friendster, facebook, whatsapp, bbm, wechat mana ada. Jangan kata benda tu, nokia yang baling dinding tu pun tak wujud lagi. Kita lepas SPM pun tengok je mak pakai Alcatel. Tu pun bila call kena cakap depan rumah sebab nak carik line. Kalau dalam rumah macam bercakap sambil berenang yang nak mati lemas. Tenggelam timbul.



Sekarang ni kalau kita minat orang takde macam dulu. Kita simpan je dalam hati. Tapi kadang-kadang kita main cak ba. Intai senyap-senyap je. Sebab dunia dah tak sama. Dah jauh berbeza. Susah nak jumpa orang yang hatinya suci, ikhlas dan gebu. Apa lagi yang seputih salju. Sebab semuanya dah kena calit dakwat kekal.

Kita tak boleh nak cakap apa-apa. Sebab kebanyakannya dah ada pakwe dah ada makwe. Dah ada tunang dah ada suami dah ada isteri. Kita tengok daripada jauh je. Sebab bukan dunia je dah jauh berbeza, umur kita pun sama. Walaupun muka kita macam 17 tahun.

Kita cuba juga tengok yang lain-lain. Tapi tak sama. Balik-balik kita teringat yang kita suka. Susah betul bila jadi sang admirer. Sebab risiko orang tak suka kita tu berada di mana-mana. Jadinya baik kita suka diri kita sendiri je. Allah kan ada.

Kita suka u, tapi u biasa-biasa je. Kahhhhhhhh

Apa yang tak indah tentang anak?


Kalau orang pernah dan sedang rasa apa yang aku rasa sekarang ni je yang akan faham. Betapa bosannya aku. Tapi bila aku selalu melafazkan rasa bosan tu, aku akan cepat tersedar. Aku ada Zara.

Bila aku kat ofis memang akan terasa sangat bosan. Kawan-kawan yang tak sekepala, tak ngam sana sini, tikam depan belakang. Ah bosan. Eh bosan lagi.

Bila aku balik start je enjin kereta aku mesti akan senyum sambil membebel sorang. 'Zara, mummy nak balik ni nak amik Zara. Mummy rindu Zara! Mummy syg sgt anak mummy tu.'

That's my repeated sentences. Everyday.

Zara, dia suka menari sekarang ni. Joget sana sini. Bila pasang lagu slow macam lagu Cinta Bersatu by Liyana Jasmay dia akan ke kanan ke kiri slowly. That's her favourite song. Kalau aku play je lagu tu kat phone dia akan terus buat rampasan kuasa. 'Nak! Nak! Nak!' sambil tunjuk phone.

Bila pasang plak lagu rancak macam lagu I Found You by The Wanted kau akan nampak yang dunia ni macam dia punya sorang. Terhangguk-hangguk berpusing-pusing sambil terjerit-jerit. Aku hanya mampu memandang sambil geleng kepala. Senyap-senyap aku rekod. Kahhhhhhh

Hari tu kat tv ada cite hindustan Dulhan Hum Le Jayenge. Masa tu dorang tengah nyanyi lagu Chamiya Le Gayi Dil Le Gayi. Sakan lah anak dara mak joget sebijik macam tu. Yang part goyang lutut sambil peluk tubuh tu. Tapi Zara cuma goyang lutut ke kanan ke kiri jelah. Bahahahahahahah

Zara, memang hebat joget ikut melodi lagu. Sudahnya dua-dua phone aku penuh dengan video dia. Tapi satu benda yang aku sejuk hati bila tengok dia. Pantang dengar azan dia akan terus letak dua-dua tangan kat telinga sambil sebut Allah. Kadang-kadang sebut Allah sambil tunjuk telekung aku. Kalau aku sebut nak solat je dia akan terus masuk bilik tunggu kat tempat aku sangkut telekung.

Anak, apa yang tak indah tentang mereka?

Wednesday, May 8, 2013

Dhia Zara.

Dhia Zara.
Tak pernah gagal menggembirakan saya.
Tak pernah gagal membahagiakan saya.
Tak pernah gagal membuat saya tersenyum.

Dhia Zara.
Ragamnya selalu menenangkan resah.
Kaletahnya sering menceriakan gundah.
Ketawanya sentiasa mendamaikan hati yang susah.

Dhia Zara.
Dialah nyawa.
Dialah jiwa.
Dialah segala-galanya.

Dhia Zara.
Aku akan berusaha untuk menjadi yang terbaik.
Bukan hanya di sini tapi sehingga ke sana.
Hingga kita bertemu semula di syurga.

Kembali pulang.

Bertahun aku tak jejakkan kaki kat Bukit Naga. Rumah masa zaman bujang dulu. Rumah yang membawa aku kembali ke zaman silam yang penuh dengan kenangan. Kembali pulang.

Hari ini aku kembali ke sana. Melalui jalan-jalan yang biasa aku tempuh dulu. Mata aku liar ke sana sini sebab terlalu banyak perubahan yang ada. Kawasan lapang tetiba ada rumah tinggi ntah apartment ntah kondominium. Tanah kosong tetiba ada bangunan rumah kedai baru. Pastu kat Bukit Rimau tu dah takde roundboard lagi dah sebab dah bertukar jadi simpang empat dan ada traffic light. Carrefour pun dah jadi AEON. Memang ketinggalan sangat rasanya. Tu pun nasib baik tak pergi blah Kota Kemuning. Kalau tak meraung mak terkenang segala kenangan manis yang bertaburan di situ. Ewah.

Aku ke sana cuma untuk ambik barang aku yang masih tinggal. Masih banyak lagi baju-baju aku kat sana. Setelah ditolak dan dibuang baju yang aku dah tanak dan aku malas nak bawak, aku berjaya menyumbat 5 plastik sampah kaler hitam bersaiz besar ke dalam kereta. Aku terfikir mana aku nak simpan kat rumah sekarang ni? 

Barulah aku perasan betapa banyaknya baju aku. (-___-")

Aku ingatkan takde orang kat rumah tu rupanya si Nurul tengah cuti. Sudahlah buat kerja mengemas baju dalam bilik belakang dalam keadaan gelap sebab lampu dah terbakar. Panas pulak tu! Dengan habuk semua cukup. Bila keluar rasa macam nak berendam dalam tong yang penuh dengan ais.

Lucu pulak bila aku dengan Nurul terimbas kenangan-kenangan lama masa aku masih stay kat rumah tu. Yang paling tak boleh blah bila dia kata semua baju yang ada tu adalah baju masa zaman jahiliah aku. Baju masa aku tengah kaya. Nak masuk kat Hush Puppies, MNG je. Haih itu dulu. Sekarang fokus aku adalah carik baju Zara pulak. Weehooooo.

Aku termenung sendirian memikirkan macam mana aku nak angkut 5 plastik tu naik tingkat 8 petang ni. Pastu macam mana aku nak basuh baju sebanyak tu? Berapa lama nak siap? Berapa lama pulak aku nak kemas? Kat mana pulak aku nak sumbat semua baju tu? Arghhhh aku stress. 

Thousand years.



Filem dia memang tak logik tapi aku suka. Biar ah kan.

Bila wanita gadis perempuan memandu.


Memang tak boleh nak dinafikan sesetengah perempuan kalau drive kereta kat jalan raya memang nak mintak di stalait dahi dia.

Siyes tak tipu. Walaupun aku sendiri orang perempuan. Ini bukan post nak mengutuk kaum sendiri tapi macam ayat pertama tue lah. Memang tak boleh nak dinafikan kenyataan tu.

Pertama. Perempuan boleh driving sambil buat macam-macam kerja. Sambil driving tu boleh cakap kat phone, boleh ber SMS, boleh cari wallet dalam handbag, boleh betulkan tudung / rambut sambil tengok cermin pandang belakang, boleh makeup, boleh ambik gambar sambil buat peace. Dan semua tu boleh dibuat serentak!


Kedua. Sesetengah perempuan suka bawak kereta macam kekura tapi dia dok kat lorong laju. Aku pun tak faham apa masalah diorang yang sesetengah ni. Tak payah jejauh lah. Pagi tadi aku baru kena. Dahlah blah kiri ada kereta gak. Dia plak dok kat lorong laju dah macam mana kita nak potong. Sudahnya bersusun-susunlah kereta kat belakang dia.

Ketiga. Dahlah dok kat lorong laju pastu bila nak masuk lorong kiri punyalah tertib. Padahal lorong kiri tu kosong takde kereta pun. Bagi signal dah setengah jam tapi tak jugak tukar lorong. Tapi! Bila kereta aku dah nak dekat nak potong belah kiri hah dandan tuelah dia nak tukar lorong kiri. Heeeee hangin betul aku. Daripada tadi yang setengah jam dok bagi signal tu orang punyalah bagi can dia dok main skiping kot dalam kereta. Pastu sesuka hati nak tukar lorong. Itu belum lagi yang jenis tak bagi signal pastu main hentam je masuk lorong orang.

Aku pun kadang-kadang buat macam tu gak sebenarnya tapi pastikan time takde kereta lah. Aku jenis yang sangat-sangat menggunakan segala cermin yang ada. 10 kali pandang pun takpe asalkan keadaan jalan tu selamat. Tak salah pun kalau kita nak pastikan sekeliling kita clear dan selamat ke tak time driving.

Keempat. Kenapalah sesetengah perempuan jugak suka sangat main brek? Jarak dengan kereta kat depan tu boleh buh kapal terbang sebijik tapi dia dah brek dah. Lagi-lagi kalau dalam traffic jammed. Kadang tu kat lorong laju pun boleh jadik! Aku memang stress kalau dok kat belakang kereta macam ni. Dengan segera aku akan potong dan babai. Aku dulu diajar oleh seseorang untuk jangan suka main brek sangat. Kena pandai balance kelajuan kereta lebih-lebih lagi bila dalam jammed dan kena fokus dengan jarak. Kita yang drive jadi kita mesti nampak jarak dengan kereta depan. Aku selalu fikir yang orang belakang nanti akan marah dan terkejut kalau kita jap-jap nak brek pastu lagi bijaksana kalau kita brek mengejut tetiba. Ringan je tangan nak stalait dahi orang macam ni. 


Sampaikan bab memandu pun perempuan selalu kena troll. Tapi sekali lagi memang tak boleh nak dinafikan kenyataan tu. Kasihan kami orang perempuan. Sobssssss

Seumur hidup lesen kereta aku sejak tahun 2005 baru sekali je aku eksiden yang betul-betul eksiden. Maksudnya yang aku langgar kereta orang. Yang lain semua orang yang langgar. Dah habis hati-hati pun tetap kena jugak. Sedih mak rasa.

Sekian.

Tuesday, May 7, 2013

Jari telunjuk kiri.


Ini jari telunjuk kiri. Bukti aku telah memilih yang aku mahu. Jari ni tak tau dan tak nampak pun aku undi sape sebab aku tulis dengan tangan kanan. So kau tak payah nak siasat. Eh apekah?

Sekadar meluahkan.

Aku kecewa dengan situasi yang berlaku hari ini. Sedari semalam lagi aku memang kehilangan sebuah semangat. Perasaan juga tiada. Bila melihatkan turun naik status di facebook. Ternyata kesemuanya hanya menghancurkan hati ini. BM aku dulu A1.

Bukan aku gembira dengan kekalahan PR. Bukan juga aku terlalu gembira dengan kemenangan BN. Aku cuma terlalu kecewa bila melihat betapa ramainya manusia-manusia yang 'maksum' di luar sana. Terlalu lantang bersuara tanpa peduli mata yang membaca. Terlalu lantang memberi komen tanpa peduli hati yang merasa.

Aku tak peduli kau di pihak yang mana. Aku juga tak pernah peduli pangkah kau ke arah mana. Aku tak ambil kisah kerana aku tahu dan faham tentang maksud apa yang bernama hak individu. Apa maksud hak untuk memilih dan apa maksud suara rakyat. Aku faham kau juga punya hak dan pendapat sendiri.

Tapi tak boleh ke kau menghormati hak dan pendapat orang lain sama macam orang lain menghormati hak dan pendapat kau? Susah sangat ke nak control tangan kau tu daripada mencaci maki kat facebook? Payah sangat ke nak kawal diri tu daripada mengutuk dan mencerca? Kenapa sampai tahap nak menjatuhkan hukum pada orang lain? Tak kira lelaki yang perempuan pun sama. Kat mana adab dan santun kita? Tak perlulah nak fanatik tak bertempat sampai macam tu.

Kalau kau undi parti Awan itu hukumnya haram. Kau kerja kerajaan kau kena undi parti Buaian kalau tak gaji kau tak berkat. Gaji kau tu haram! Sebab kau pengkhianat! Mengkhianati kerja dan amanah yang diberi! Pastu nanti negara tak membangun! Ekonomi jatuh dan negara akan bankrap! Lebih teruk lagi siap panggil penyokong parti Awan tu BABI. Istighfar.

Persoalannya sekarang, adakah mengundi parti Buaian itu termasuk dalam skop kerja secara khususnya? Adakah mengundi Parti Buaian itu satu kewajipan dalam hidup dan agama? Adakah mengundi parti Buaian itu yang menentukan dosa pahala dan halal haram gaji? Adakah dengan mengundi parti Awan itu saja gaji aku akan berkat?

Kalau kau undi parti Buaian kau akan masuk neraka. Sebab kau menolak agama Islam! Kau lebih pentingkan hiburan! Kau lebih sukakan rasuah blablabla!

Persoalannya juga tetap sama. Adakah mengundi parti Awan itu yang menentukan dosa pahala dan halal haram gaji kita bila bekerja? Boleh juga menentukan syurga atau neraka tempat kita berdiam kat sana nanti?

Apa semua nih?

Cuma yang aku pasti kita sebagai orang Islam hendaklah memilih pemimpin yang sama beragama Islam. Itu aku memang jelas. Mak cakap nanti kat sana kita akan ditanya. Kalau kita memilih yang kafir nanti kat sana itulah yang akan menyeret kita ke arah mana. Itu kalau melibatkan yang Islam dan kafir lah kan. Sesungguhnya Allah juga yang Maha Mengetahui.

Ini sekadar luahan sedih dan kekecewaan aku tentang sikap dan mentaliti manusia yang taksub. Bukan pada kekalahan atau kemenangan parti-parti terbabit. Takde kena mengena. Orang yang taksub tu jangan memandai-mandai nak manipulate. Aku tumbok kang. Heeeee.

Thursday, May 2, 2013

WeChat pulak.


Ini kegemaran terbaru rakyat jelata di Malaysia sekarang. WeChat di sana sini situ sinun. Dah lama dah benda ni wujud sebenarnya tapi aku je yang lembab baru sebulan lepas download. Dunia aku sebelum itu hanya facebook, bbm dan whatsapp. Kasihan.

Seminggu pertama memang galak sungguh rasanya. Dia macam jakun sikit biasalah benda baru macam tu. Habis bateri hp aku sehari sampai berapa kali charge. Lepas tu memula memang rasa macam bestlah kan sebab dia ada function Look Around. Maksudnya kalau kita on benda tu kita boleh detect sesape je yang ada wechat gak dalam jarak-jarak tertentu daripada lokasi kita. Kalau guna hp android lagi best ada Shake Your Phone. Yang ini lagilah boleh detect daripada satu dunia. Aku suka memain shake je tapi bila orang add aku buat bodoh. Dua-dua hp aku ada wechat. Ya saya tamak.

Tapi lelama aku dah bosan. Seminggu je dah bosan kot. Hahahahah sebab macam takde apa yang menarik. Aku ada 200++ request yang aku malas nak accept sebab aku tahu nanti semua tu akan buat semak list aku je. Makanya aku cuma add and accept kawan-kawan yang memang dah ada dalam phonebook hp aku je. Selain daripada tu yang dok hai ke, nak kenal ke apa, babai jelah. Aku tak minat nak buang masa kat orang yang aku tak kenal. Zaman-zaman nak berkenalan, tanya ASL apa semua tu dah lama berlalu. Tu semua masa budak-budak je. Kalau tengok yang add aku pun semua umur adik-adik aku. Mintak maaf, sekian terima kasih dan babai. Heeeeee~

Pandai-pandailah nak bawak diri dengan menda alah ni. Kalau baik caranya, maka baiklah kesudahannya. Kalau saja nak suka-suka tu boleh tapi berhati-hati.

Haihlah PRU.

Kotornya politik dalam negara ni rasanya lebih kotor lagi daripada tempat pembuangan sampah Bukit Tagar. Politik dalam negara lebih jijik dan penuh dengan sampah sarap.

Tahun 2008, masa tu facebook masih belum aktif. Mengundi masa tu lebih aman aku rasa sebab maklumat hanya tersebar dengan terhad jika nak dibandingkan dengan keadaan sekarang. Facebook menjadi perantara segala peristiwa. Facebook menjadi punca segala suasana. Segala-galanya facebook. Aku serabut dengan facebook lagi-lagi bila bermulanya isu PRU13.

Bukak je news feed aku boleh nampak segala sampah sarap tentang pihak sana dan pihak sini. Itu belum nak dikira dengan komen daripada orang ramai. Yang maki hamun, mencaci, mengutuk, menghina dan macam-macam lagi. Tak kira lelaki atau perempuan. Mulut semuanya di tapak kaki. Tak fikirkan aib, maruah dan harga diri. Asal boleh semuanya nak dimaki.

Aku bukan peminat tegar isu politik. Bukan sebab aku buta tapi sebab keadaan yang memaksa. Melihatkan keadaan persengketaan yang ada, perpecahbelahan yang berlaku. Kita boleh berfikir di mana letaknya diri kita dalam negara sendiri bila melihat sesama bangsa bergaduh berebut kuasa. Negara kita, negara yang bermajoritikan Melayu. Errrr tapi aku jawa. Eheh.

Cerita 2013 juga tak sama dengan cerita 2008. Kalau dulu mungkin ada juga kotornya tapi tidaklah sekotor sekarang. Skandal seks dan video lucah jadi topik utama untuk menjatuhkan pihak lawan. Kau takde isu lain ke nak bagi? Jahanam masa depan anak aku nanti kalau cerita 18SX jugak yang jadi kepentingan untuk memfitnah orang lain dalam mempertahankan kuasa sendiri. Maaf bahasa agak kasar di situ. Nak bagi clear. Ahaks.

Aku bukan penyokong taksub yang di sana mahupun di sini. Tapi aku lebih suka mencari, mendengar, membaca dan menilai sendiri. Bukan menerima bulat-bulat apa yang disuap dan disogokkan. Aku suka mendengar cerita abah sebab abah suka baca suratkhabar. Sampai ke Sg. Besar dia sanggup mencari suratkhabar yang terhad tu. Sekurang-kurangnya abah takdelah hadap baca satu jenis je. Bacalah daripada semua pihak dan biarlah penilaian tu kita buat sendiri berdasarkan fakta ataupun keyakinan kita pada sesuatu pihak tu. Satu je abah pernah cakap dgn aku, kalau betul itu semua fitnah kenapa masing-masing diam tak berani nak saman suratkhabar tu, orang itu dan orang ini? Okay aku diam kat situ.

Cuma ada satu yang menarik pasal abah aku. Kalau datang rumah kampung aku sekarang orang mesti confuse abah aku sokong mana. Sebab segala jenis bendera dia pacak depan rumah tepi parit. Bendera Malaysia ngan Selangor tu wajib ada lah. Tapi yang bab politik ni aku pun macam confuse sambil garu kepala lutut. Strategi untuk mengelirukan tu penting. Kahhhhhh

Biarlah pangkah aku ke arah mana sekalipun. Itulah hak rakyat yang aku ada. Hak individu yang aku rasa takde sape pun yang boleh pertikaikan. Suka hati jari aku nak pangkah kat mana pun. Kau faham?

Tak sabar nak mengundi.

Satu Malaysia dah tahu yang 5 Mei 2013 ni hari mengundi untuk negara. Hari untuk kita memilih pemimpin yang kita mahu. Hari untuk kita menggunakan hak kita sebagai rakyat. Kuasa di tangan kita. Yeahhh.

Ini kali kedua aku mengundi selepas layaknya aku pada kali pertama pada 2008. Masa tu umur aku 25 tahun. Abah daftarkan nama aku setahun sebelum aku layak. Tu dia umur 20 tahun aku dah daftar tapi 5 tahun lepas tu gak baru boleh undi sebab masa tu tak cukup umur lagi.

Kali ni aku macam excited. Sebab nak bawak Zara skali. Hahahahah takdelah kan. Sebab kali ni kita boleh nampak keadaan negara macam serius sangat pasal PRU13 ni. Tu yang aku rasa macam tak sesabo nak pergi mengundi. Aku semangat nak gunakan kuasa sebagai rakyat tu. Haha tetiba.

Esok jumaat malam aku, farul ngan Zara balik kampung. Mungkin Isnin tu aku cuti lah kot sebab adik aku dapat pelepasan Isnin tu. Dah tak memasal aku plak kena mengalah cuti Isnin tu. Tapi takpelah kot sebab nak balik awal pun mesti jalan jem. So kita chill lepas mengundi.

Abang ngan kakak aku je dah tukar tempat mengundi. Ini semua kerana konspirasi pihak-pihak tertentu kehkehkeh. Abang aku mengundi kat Putrajaya, kakak aku pulak kat Bukit Naga, Shah Alam. Dah kurang undi kat Sg. Burung nanti. Tapi takpe, aku masih lagi setia dengan kampung aku walaupun alamat dalam IC dah tukar ke Putrajaya. Tukar pun sebab dah tak sanggup rasanya nak tengok gambar dalam IC lama tu. Macam mak lampir je rasanya.

Jadi, marilah mari pergi mengundi. Weehooooo.


Langkah pertama bidadari syurga.

Minggu lepas. Tetiba seorang kawan ni hantar mesej kat WeChat. Pesanannya 'Kak, teruskan menulis'. Oh mungkin kerana itu tetiba juga aku rajin hari ini. Tahniahlah kat kau Sila Bambam.

Aku harus berhenti untuk bercerita tentang sedih dan sayu. Apa lagi tentang sesuatu yang sudah tiada. Persetankan! Kerana aku lebih bahagia dengan hari ini.

Aku ada seorang bidadari syurga yang sentiasa menemani aku 24-7 di dalam hati. Melihat dia membesar dengan karenah dan telatah yang kadang-kadang boleh menaikkan darah aku memang sangat membahagiakan. Walaupun ada masanya boleh mencabar kesabaran.

Langkah pertamanya aku kenang sampai hari ini. Di penghujung bulan Februari dia mula melangkah setapak demi setapak sehinggalah aku berjaya merakam langkah demi langkah yang lebih tersusun pada 2 Mac 2013. Walaupun terkengkang-kengkang. Sejak hari tu dia semakin laju berjalan. Hari ini? Aku dah tak larat nak kejar. Boleh jadi jugak tetiba dia hilang masuk bilik sana sini.

Alhamdulillah untuk sebuah kesempurnaan yang Kau berikan pada bidadari syurga ini. Aku bersyukur walaupun ujian yang Kau berikan terlalu berat untuk ditanggung hingga aku hampir tersungkur namun anugerah yang satu ini telah menyedarkan aku bahawa hidup ini lebih bermakna walaupun saat ini aku cuma berdua.

Nafas baru.

Post terakhir aku pada bulan 3 yang lepas. Lepas tu aku terus senyap dan menghilang. Jenguk pun tak. Hari ni aku cuba untuk mencuci segala sampah sarap dan sawang yang ada.

Lewat waktu ini aku terlalu banyak berfikir. Berfikir tentang apa saja. Apa saja yang boleh aku fikirkan bilamana ianya mengganggu rutin harian dan kehidupan aku. Aku jenis manusia yang sentiasa berfikir. Terlalu berfikir jika punya masalah yang menghimpit. Mungkin kerana itu aku sering ditegur sejak sekolah sebab suka berkerut. Kadang tu tak berfikir pun dahi tetap berkerut jugak. Malang nasib kau dahi kerana tua sebelum waktunya. Errrr.

Kehidupan baru yang aku lalui hari ini dan seterusnya. Memungkinkan 1001 dugaan dan ujian untuk menguji ketabahan dan kesabaran aku. Berdepan dengan karenah anak yang harus aku tangani seorang diri. Itu belum lagi berdepan dengan perangai manusia yang sentiasa menyakitkan hati. Sengketa tetap ada.

Nafas baru yang Allah berikan pada aku waktu ini menyedarkan aku bahawa hidup ini lebih tenang dengan apa adanya. Kehilangan sesuatu bukan bermakna aku mati. Kehilangan sesuatu bukan bermakna aku perlu berhenti berlari. 

Kau berlari sendiri tetapi aku berlari sambil berpegangan tangan dengan Dhia Zara. Siapa yang untung siapa yang rugi?

Friday, March 8, 2013

Tinggalkan aku.


Katamu cinta telah tiada
Sendiri aku menahan pedih ini
Hilang semua rasa
Habis begitu saja
Untuk bersama buat selamanya

Katamu dia yang lebih sempurna
Dialah di jiwa 
Dia lafaz asmara

Bisikan kata-kata akhirmu itu menusuk jiwaku
Kini kau datang untuk kembali padaku

Pergi sudah tinggalkan aku
Ku tak ingin engkau ada
Kembali lagi ke dalam cerita hidupku ini

Ku bahagia tanpa dirimu
Biar begini adanya aku
Tanpamu ku temukan sinarNya

Bisikan kata akhirmu itu
Menusuk jiwaku
Kini kau datang kembali padaku lagi

Pergi sudah tinggalkan aku
Tak ingin engkau ada
Kembali lagi ke dalam cerita hidupku ini

Ku bahagia tanpa dirimu
Biar begini adanya
Tanpamu ku temukan sinarnya

Usah lagi kau guris hatiku
Ku tak mahu lagi merasakan hadirmu dalam duniaku
Pergilah dari hidupku

Oooooo… Tak ingin kau ada

Kerana tanpamu ku temukan sinarNya

Wednesday, February 20, 2013

2 tahun.

Hari ini 20 Februari 2013. Dah 2 tahun saya bergelar seorang puan.

Satu nikmat yang saya bersyukur dengan perkahwinan ini bila Dia menganugerahkan Dhia Zara dalam hidup saya. Itu satu anugerah dan amanah yang tak terbanding nilainya. Membekalkan saya satu kekuatan untuk terus tegak berdiri. Memberikan saya satu semangat untuk terus melangkah.

Dalam kehidupan selama ini, saya dah terlalu banyak kali terjatuh dan tersungkur. Kadang-kadang tak perlu berlari. Sambil berdiri pun saya boleh terjatuh. Tapi amanah yang Allah berikan pada saya banyak mengajar saya untuk jangan sesekali berasa lemah.

Bangkitlah semula walaupun terpaksa bertatih daripada mula. Ada orang kata, kalau saya terlalu risaukan itu ini sangat itu maknanya saya tak percayakan Allah. Saya perlu belajar untuk berdiri di atas kaki sendiri. Belajar untuk melakukan semuanya sendiri. Sebenarnya dah lama saya seperti itu. Antara sedar atau tidak je.

Mungkin ada yang saya kesalkan tapi seperti apa pada awalnya, saya tetap bersyukur sebab saya dikurniakan Zara. Sekurang-kurangnya 2 tahun yang berlalu ini bukan semuanya pahit.

Alhamdulillah untuk kehadiran Dhia Zara. (^___^)

Heheheh.


Hahahaha tetiba ada orang kasik lagu nih.

Tuesday, February 19, 2013

Tenang please.

Tenang. Tenang. Tenang.

Hati yang tenang boleh buatkan kita selalu senyum dan rasa aman damai. Tarik nafas panjang-panjang dan lepaskan perlahan-lahan. Jangan pernah berhenti berzikir padaNya. Kau akan dapat merasakan betapa dekatnya Dia dengan diri.

Istighfar. Satu zikir yang tak pernah lekang daripada bibir. Zikir pembuka pintu rezeki. Aku percaya. Dah terlalu banyak kali terbukti. Rezeki tak pernah putus. Bersyukurlah aku tanpa henti atas rezeki yang diberiNya.

Aku kembali mendekatkan diri denganMu. Mencari ketenangan yang telah lama sirna. Mencari semula kedamaian yang sudah lama hilang. Mencari kembali santun diri yang telah ku lupakan.

Harinya semakin hampir. Aku harus bangkit. Melangkah mencari seribu kekuatan yang harus aku kumpul. Mahu atau tidak, suka atau tidak, sedih atau gembira. Itu satu takdir yang perlu aku semuka.


Zara, mommy tujukan lagu ni untuk Zara. I love you.




Monday, February 18, 2013

Saje je teringat. Heheheh.

Hari ni mood aku semua nak mengimbas.

Kenangan.
Memang untuk diimbas kan?

Kenangan manis-manis jelah. Yang pahit aku campak ke longkang.
Persetankan. Kau boleh blah. Syuhhhh~

Makanya habis segala ceruk almari youtube aku search. Lagu-lagu yang lepas.
Yang pernah buat aku tersenyum. Yang pernah membahagiakan.

Aku tahu kenangan-kenangan itu sudah punya hidup sendiri.
Hidup yang bahagia. Hidup yang gembira. Aku tahu.

Aku dengar lagu-lagu tu sambil tersenyum. Kadang-kadang tersengih.
Memberikan aku nafas bahawa aku juga pernah bahagia. Sangat bahagia.
Tapi cukuplah sekadar aku mendengar dan mengenang. Tak lebih daripada itu.
Walaupun ada rasa macam nak gelak. Ketawa.
Adoi menyucuk-nyucuk rasanya semua kenangan tu.
Takpelah Farz. Chill. The time is just not coming yet.

Its okay.
Kerana aku juga bahagia. Bersama Dhia Zara. Cukuplah.

Planning.

Better. Feel so much better. Its called stronger.

Ye lah kot. Heheheheheh.

Beberapa hari melalui hidup berdua dengan Zara. For the first day i'm not okay. Seriously. I'm just not okay. Dunno how to deal with with it. Not the situation but the feelings here and there. Tapi sehari je. Heheheheheheh lagi.

Last thursday saya nekad untuk kembali ikut show ofis. Ikut dorang pegi outstation tapi saya mintak yang dekat-dekat je dulu. Yang jauh tu saya kena fikir banyak since saya ada Zara. Boleh je nak bawak tapi macam tak relevan sebab nanti mcmana nak buat kerja? Kan? So jumaat lepas tu saya mulakan dengan show kat Puchong Perdana. Hmmm Zara sangat suka. Siap joget-joget tepuk tangan. Bila pergi jauh daripada pentas dia tunjuk-tunjuk ajak pergi tempat tu balik. Zara, benda-benda lagha ni yang kau suka kan? Eheh.

So lepas ni saya akan mencari peluang untuk cari duit lebih lah. Kita pun dah bincang dengan bos kat ofis dan diorang okay je. Cuma kalau yang jauh-jauh tu saya kena plan lebih contohnya suh mak jaga Zara jap ke. Tapi saya rasa macam tak sanggup je nak tinggal lama-lama. Kalau sehari dua pun tetap gak tak sanggup. Ahaks~

Saya juga terfikir untuk kerja lebih masa tiap hari. Mungkin saya boleh balik lewat dalam sejam tiap-tiap hari. Buat dan siapkan je kerja yang ada. Kalau buat hari-hari selama sebulan dah dapat banyak jam jugak kan? Plus saya kena bagi susu lebih kat pengasuh so that kalau ambik Zara lambat sikit pun saya takdelah risau dia haus ke apa. Hmmm asalkan boleh tambah income sikit-sikit pun dah okay.

So last weekend kita habiskan masa dengan tengok tv, layan Zara main. Malam minggu hari tu saya bawak Zara jalan-jalan kat Presint 2 pastu kita pergi Dataran Masjid Putrajaya tu. Seronok sangat dia tengok orang lari sana sini. Zara cuma mampu tengok je sebab tak boleh jalan lagi. Hahaha. Kita bawak sekali beskal dia then kita main tolak-tolak sambil tembak pistol buih. Zara happy, so do i.

Memang nampak orang macam pelik bila tengok kitorang jalan berdua je. Tapi? Buat tak tau je.

Friday, February 15, 2013

Kuatkan aku.

Kuatkan aku, Ya Allah..

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak Mengetahui". (QS. Al-Baqarah : 216)

Detik, minit, jam, hari,
Tak perlu ku menghitungnya, diantara lelahnya jiwa dalam resah dan air mata..
Biarkan ia berlalu dengan senarioMu..
Biarkan ku jalani, ku nikmati segala yang telah Kau tuliskan untukku..
Dengan segala asa dan angan..
Dengan segenap keyakinan..

Sulit jika harus menyembunyikan tangis pada diri sendiri..
Sulit jika harus menyembunyikan segala rasa yang berkecamuk dalam hati..
Menata hati hanya untuk mengharap cintaMu..
Mengunci hati untuk tetap di jalan yang Engkau redhai..

Tersenyum..
Hanya demi mereka yang ku sayang..
Hanya demi ketenangan hati mereka yang ku sayang..
Namun, hatiku tak akan pernah berbohong jika memang ia sedang rapuh..

Ya, rapuh..
Rapuh untuk segala yang aku rasakan..
Rapuh untuk setiap langkah yang ku harungi..
Rapuh untuk setiap asa yang pernah ku impikan..
Rapuh untuk desiran nafas yang ku hembuskan..
Aku sedar, sedar akan segala apa yang ku rasakan..
Kerna memang hatiku takkan pernah berbohong pada diriku sendiri..
Biar ku rasa sendiri, dalam muhasabahku padaMu..

Ya Rabb..
Ampuni aku..
Jika hari ini ada kerapuhan di jiwaku, tegarkanlah..
Jika hari ini ada keputus asaan, bangkitkanlah jiwaku kembali untuk melangkah..
Jika hari ini ada kesulitan,
Mudahkanlah semua urusanku..
Jika hari ini ada kesedihan,
Gantilah dengan senyuman..
Jika hari ini ada keraguan,
Yakinkan hatiku untuk tidak ragu-ragu,
Jika hari ini ada kerinduan,
Pertemukanlah aku dengannya..

Ya Rabb..
Tetap sabarkan hatiku dan kuatkan langkah ini,
Tuk tetap tegar serta tabah dalam setiap ujianMu,
Bimbinglah aku,
Yang mendamba redhaMu..

Thursday, February 14, 2013

Tak akan ada.

Hari ini memang kita gembira. Tiada sedih, tiada duka. Kita bahagia dengan apa yang Dia berikan. Kita hargai, kita bersyukur.

Tapi bahagia hari ini bukan bermakna esok pun kita bahagia. Bukan bermakna lusa kita gembira. Bukan bermakna tulat kita bersuka ria. Hidup ini macam pantai. Ada masa pasang, ada masa surut. Bila ombak kecil datang kita boleh lagi main-main kat tepi tu. Tapi bila ombak besar atau tsunami datang, kalau kita tak lari, kita boleh mati.

Teruskanlah beristighfar bila diuji dengan dugaan. Jangan pernah berhenti mengingati Dia tak kira susah dan senang. Kekhilafan aku yang lepas tak pernah aku jadikan pengajaran. Sering melupakan Dia bila aku sedang bahagia. Sekarang bila diuji sekali lagi, aku tersungkur menyembah bumi.

Dhia Zara, percayalah mommy takkan rebah lagi. Percayalah mommy takkan jatuh tersungkur lagi. Percayalah mommy takkan mengaku kalah lagi. Kali ini, kita bangkit bersama. Kita bangun berdua. Kita berlari bersama. Kita hidup berdua. Percayalah kita tetap akan bahagia.

Kekuatan ini aku peroleh selepas segala daya usaha aku curah. Semaksima sudah aku beralah. Sesuatu yang tak pernah aku lakukan selama 30 tahun bernafas di bumi Allah. Maka cukuplah dengan itu. Mengemis aku biarlah pada yang memberi. Menerima aku biarlah pada yang menghargai.

Kali ini, aku lepaskan kau pergi. Terbanglah setinggi mana pun yang kau mahu. Berlarilah selaju mana pun yang kau mampu. Tiada lagi kudrat yang aku ada untuk menghalang setiap langkah yang kau pacu. Namun satu yang kau harus tahu, takkan ada lagi peluang yang akan hadir dalam hidupmu.

Tiada penyesalan, tiada kerugian. Tak akan ada.

Never ever


Inilah budaknya.

Apa lagi yang boleh mengubat duka lara saya?
Apa lagi yang boleh mengubat kesedihan saya?
Apa lagi yang boleh mengubat kekecewaan saya?

Dan.
Siapa lagi yang boleh menghilangkan kesayuan hati saya?

 Ini.

 Haaa inilah.

 Yeee inilah budaknya.

Okay confirm.

Kenangan awal tahun.

Dah 14 Februari 2013. Lamanya tak update pape kat sini. Ada je masa tapi malas. Ada je cerita tapi malas. Semuanya malas.

Dhia Zara dah setahun. 17 Januari 2013 saya lalui dengan happy. Terkenang setahun yang lepas masa nak melahirkan dia. Pengalaman sekali dalam seumur hidup (mungkin) yang akan dikenang kerana melahirkan anak yang bijak dan comel. Semoga dia menjadi anak yang solehah dan taat pada ibu bapa dan juga agama. Mommy cuma mampu belikan Zara basikal je. Takpelah ada jugak kan. Zara suka sampai over. Tak percaya? Tengok gambar ni.



Maulidur Rasul kita pegi holiday. Tak pergi jauh-jauh pun. Melaka dan Port Dickson je. Quality time yang kita spend memang indah. Saya happy dengan keluarga saya. Tiada masalah, tiada kesedihan. Semuanya hanya yang baik-baik.

 Ni kat Taman Mini Malaysia

Zoo Melaka

Ini kenangan di awal tahun. Sehingga awal bulan Februari 2013. Segalanya akan saya kenang hingga ke akhir hayat.